PDM DEPOK – Oleh: Andi Maulana*

Lebih dari seratus tahun yang lalu, bermula dari semangat pencerahan dan kecintaan akan pendidikan, Muhammadiyah lahir sebagai tonggak bersejarah di tanah air Indonesia. Melalui Milad ke-111 ini, kita mengajak diri kita untuk menelusuri jejak pencerahan yang telah ditinggalkan Muhammadiyah, sekaligus merangkai perjalanan menuju masa depan yang penuh tantangan namun semakin berkilau.
Pendidikan, sebagai inti perjuangan Muhammadiyah, mengemuka sebagai cermin prestasi dan kontribusi besar organisasi ini. Dari sekolah-sekolah pedalaman hingga perguruan tinggi kota besar, Muhammadiyah telah membuka akses ilmu pengetahuan bagi berjuta-juta anak Indonesia. Milad ke-111 adalah waktunya untuk merayakan pencapaian gemilang ini, tetapi juga untuk merenungi bagaimana Muhammadiyah dapat terus beradaptasi di tengah revolusi pendidikan global dan perubahan teknologi yang cepat.

Namun, pendidikan di Muhammadiyah bukan hanya tentang mengisi kepala dengan pengetahuan akademis. Organisasi ini menempatkan pentingnya karakter dan moralitas dalam setiap proses pendidikan. Sebagai bagian dari peringatan Milad ke-111, kita diingatkan akan keharusan membentuk generasi yang bukan hanya cerdas, tetapi juga bermoral, bertanggung jawab, dan siap menghadapi tantangan di masa depan.

Dalam menghadapi tantangan global, Muhammadiyah perlu terus menjadi pelopor dalam menggalang toleransi dan kerukunan antaragama. Melalui pendekatan Islam moderat, Milad ke-111 menjadi momentum untuk memperkuat peran Muhammadiyah dalam menjembatani perbedaan dan membangun dialog yang harmonis di tengah masyarakat yang semakin kompleks.

Di ranah sosial, Muhammadiyah terus berperan aktif melalui berbagai program kesejahteraan. Rumah sakit dan pusat kesejahteraan yang dikelola oleh Muhammadiyah menjadi tanda nyata dari komitmen untuk memberikan pelayanan kesehatan dan bantuan sosial kepada masyarakat yang membutuhkan. Melalui Milad ke-111, kita diajak untuk merenung dan beraksi, bertanya pada diri sendiri bagaimana kita dapat turut serta dalam mendukung upaya kemanusiaan Muhammadiyah.

Di hadapan tantangan masa depan yang semakin kompleks, Muhammadiyah memegang peran kunci sebagai pelopor perubahan yang berkelanjutan. Perubahan iklim yang tak terbantahkan dan ketidaksetaraan ekonomi yang merajalela menuntut Muhammadiyah untuk menjadi garda terdepan dalam membentuk solusi inovatif yang tak hanya berkelanjutan namun juga didasarkan pada nilai-nilai Islam.

Perubahan iklim menjadi ancaman global yang tak dapat diabaikan. Muhammadiyah, dengan wawasan yang selaras dengan ajaran Islam, dihadapkan pada tanggung jawab untuk menjadi advokat lingkungan. Dengan memadukan pengetahuan ilmiah dan nilai-nilai keberlanjutan, Muhammadiyah dapat memainkan peran penting dalam menyusun strategi adaptasi dan mitigasi untuk menghadapi dampak perubahan iklim yang semakin nyata.
Ketidaksetaraan ekonomi, sebagai tantangan sosial yang meluas, menempatkan Muhammadiyah sebagai motor penggerak dalam upaya mengurangi kesenjangan. Melalui program-program ekonomi inklusif yang berbasis pada prinsip-prinsip keadilan Islam, Muhammadiyah dapat memberikan kontribusi yang signifikan dalam menciptakan masyarakat yang lebih adil dan berkeadilan.

Lebih dari sekadar menanggapi masalah, Muhammadiyah perlu memimpin melalui inovasi. Penerapan teknologi yang bijak dan pembaruan dalam praktik-praktik ekonomi dapat menjadi kunci dalam menciptakan solusi berkelanjutan.

Pendekatan yang terintegrasi, menggabungkan kebijakan modern dengan nilai-nilai keagamaan, dapat menciptakan model pembangunan yang memberikan manfaat jangka panjang bagi masyarakat.
Garda terdepan dalam pencerahan, Muhammadiyah memiliki peluang untuk menjadi pusat pemikiran dan tindakan yang memadukan kearifan lokal dengan solusi global. Melalui kolaborasi dengan pihak-pihak terkait, baik di tingkat nasional maupun internasional, Muhammadiyah dapat membangun jaringan yang kuat untuk mendukung implementasi solusi berbasis nilai-nilai Islam.

Dalam konteks kepemimpinan, Muhammadiyah ditantang untuk menjaga integritas dan transparansi dalam menghadapi dinamika kompleks tantangan global. Pemimpin Muhammadiyah perlu memimpin dengan teladan, menciptakan kebijakan yang progresif, dan membimbing komunitasnya menuju pemahaman yang lebih baik tentang tanggung jawab terhadap lingkungan dan keadilan sosial.

Dengan menjawab tantangan perubahan iklim dan ketidaksetaraan ekonomi sebagai bagian dari visi dan misinya, Muhammadiyah memiliki potensi untuk menjadi agen perubahan yang berdampak positif dalam masyarakat dan lingkungan. Dalam menghadapi ujian kepemimpinan dan inovasi ini, Muhammadiyah menawarkan harapan akan terwujudnya solusi yang mempromosikan keberlanjutan, keadilan, dan kesejahteraan bagi semua.

Melalui peringatan Milad ke-111 ini, kita diundang untuk tidak hanya merayakan keberhasilan sejarah Muhammadiyah saja, tetapi juga berkomitmen untuk mendukung dan terlibat aktif dalam perjalanan organisasi ini ke depan. Milad Muhammadiyah bukan hanya soal kenangan, melainkan panggilan untuk bersama-sama membentuk masa depan yang lebih baik dan memberdayakan masyarakat Indonesia. Mari kita bersatu untuk merajut cita-cita pencerahan yang masih terus berkilau di setiap langkah Muhammadiyah.

*Anggota Pimpinan Pusat Ikatan Pelajar Muhammadiyah Bidang Pengkajian Ilmu Pengetahuan & Anggota MPI PDM Kota Depok

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini